Iklan

Iklan

Pulau Widi, Sekeping "Surga" dari Maluku Utara

19/10/17, 13:00 WIB Last Updated 2020-07-08T14:26:58Z
Salah satu sudut "surga" di Pulau Widi, Kab. Halmahera Selatan, Maluku Utara. 

Kepulauan Widi tidak hanya menawarkan peson alamnya yang indah, tapi juga sumber daya ikan yang berlimpah.  Lomba mancing level internasional bertajuk Widi International Fishing Tournament (WIFT) menjadi ajang mengangkat  Pulau Widi di kancah  destinasi wisata dunia.

Nama  Kepulauan  Widi memang  belum  tersohor seperti  Raja Ampat.  Tapi  keindahan  kepulauan yang berada di Kabupaten Halmahera Selatan,  Provinsi Maluku Utara itu tak bisa dianggap sepele. Hamparan pasirnya yang putih membentang luas sepanjang pantai.  Air lautnya jernih berwarna kebiruan.  Terumbu karang terhampar luas dan berbagai biota lautnya  menambah kecantikan kepulauan  yang sering disebut sebagai Bahama di kawasan timur itu. 

Tidak saja keindahan pantainya,  kepulaian Widi juga dilengkapi dengan danau air tawar. Ada juga hutan bakau yang hijau. Kicauan burung Maleu yang jinak  dan berlalu lalang di pantai dan semak menambah eksotisme tersendiri.  Tak heran bila, kepulauan  Widi kerap dijuluki sebagai  Maladewanya  Indonesia. Kecantikan panorama alamnya  disebut-sebut menyamai  Maldives, destinasi liburan selibriti dunia. 

Secara geografis, Kepulauan Widi memiliki 99 pulau kecil.  Bila air laut sedang surut, pulau-pulau itu  akan tersambung menjadi satu kesatuan. Di Kepulauan itu  juga ada  tiga atol dan  dua gugus pulau.  Masyarakat lokal memberi nama  dua gugus pulau itu Pulau Daga Gane dan Pulau Daga Weda. Nama itu diberikan  lantaran, satu gugus pulau berada di Kecamatan Gane dan satu lainya  di Kecamatan Weda. 

Meski begitu, tidak semua pulau  di Kepulauan Widi berpenghuni. Hanya ada satu pulau yang berpenghuni. Yakni  Pulau Daga.  Penghuninya  juga  tidak banyak, hanya 11 kepala keluarga. Mereka menghuni rumah panggung kayu di sekitar dermaga. Untuk bertahan hidup mereka mengandalkan penghasilan dari menangkap ikan. 

Maklum, kekayaan alam bawah laut kepulauan Widi  menyimpan potensi sumber daya ikan yang berlimpah. Pasalnya, kepulauan itu menjadi jalur migrasi ikan, dari laut Pasifik ke Samudera Indonesia. Tak heran bila,  disana ada berbagai jenis ikan besar. Sebut saja misalnya, ikan marlin, Tuna, Other Fish, Dolphin Fish, Wahoo, Snaper, Eskolar, dan Mata Bongsang. 

Event Mancing Bertaraf International 
Widi International Fishing Tournament 2017 digelar 25-29 Oktober 2017.
Karena itu, Kepulauan Widi  tidak hanya manwarkan keindahan pantai dengan pasir putihnya, tapi juga kekayaan alam bawah lautnya. Sangat cocok untuk  dijadikan sebagai destinasi wisata bagi traveler pehobi mincing. 

Untuk itulah, di Kepulauan Widi  rencananya akan digelar Widi International Fishing Tournament (WIFT) yang akan berlangsung pada 25 hingga 29 Oktober 2017.  Event bertaraf   international itu akan di buka  Presiden Joko Widodo.

Lewat ajang Widi International Fishing Tournament (WIFT) 2017, nama Kepulauan Widi akan diangkat untuk pertama kalinya ke mata dunia. Hingga kini tercatat, sudah ada 100 orang atlet memancing  internasional yang telah mendaftar diri mengikuti tournament itu. Mereka datang dari berbagai  negara.

Selain itu juga akan digelar Festival Kuliner dan Budaya yang akan diresmikan  Ibu Negara. Perhelatan itu akan memperkenalkan pulau-pulai lain di kawasan itu. Sebut saja misalnya Tanjung Tauno yang merupakan habibat duyung. Ada pula Tanjung Satari Pandang Pasir Putih, budaya habitat rumput laut.

Wakil Gubernur Maluku Utara M Natsir Thaib dengan adanya event ini, orang akan  datang dan mengenal Kepulauan Widi. Soal potensi kelautan menurutnya sudah tidak perlu disanksikan lagi. Apalagi soal spot-spot mancing, Widi adalah juaranya. Ada ratusan spot mancing di sekitar Kepulauan Widi. “Yang penting orang kenal dulu dengan WIFT, dan orang bisa kenal keindahan Maluku Utara,”katanya.
Wagub Maluku Utara M. Natsir Thaib. (Foto :Jawa Pos) 

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Maluku Utara Muhammad Buyung Radjiloen menyebut Kepulauan Widi sebagai 'surganya' bagi traveler pehobi olahraga mancing. Di Widi, bisa merasakan beragam sensasi 'tarikan' ikan saat mancing. Dari tuna, cakalang, tongkol, semua ada di Widi. “Tetapi yang paling banyak, 'dog teeth' Tuna. Yellow fin tuna ada juga, tetapi yang paling seru sensasinya itu 'dog teeth' tuna," jelas Buyung, sapaan akrabnya.

Sedangkan Kepala Dinas Pariwisata dan Olah Raga Kabupaten Halmahera Selatan, Nur Kamarullah, menuturkan, upaya memperomosikan Kepulauan Widi tak ada habisnya. Bahkan sejumlah turis asing sudah banyak yang bertandang ke pulau Widi. Mereka terkesan dengan pulau itu dan memberikan apresiasi dengan menyebutkan sebagai Maldives rasa Indonesia. Karena itu saat WIFT mendatang, dinas pariwisata akan menjadikan Kepulauan Widi sebagai magnet utama pariwisata yang mendunia di Halmahera Selatan. 

Sebenarnya, kegiatan memperomosikan Pulau Widi sudah gencar dilakukan Pemkab Halmahera Selatan. Diantaranya seperti  mengikuti pameran Diving di Jakarta, Festival Legu Gam di Maluku Utara dan pameran Produk Kreatif dan Investasi Daerah di Yogyakarta. 

Bahkan geliat pariwisata di Kepulauan Widi sudah di kembangkan sejak 2005 lalu. Salah satunya telah ditandatanganinya nota kesepahaman antara Gubenur Maluku Utara yang saat itu dijabat  Abdul Gani Kasuba dan  Bupati Halmahera Selatan Muhammad Kasuba  dengan Natalia Nari Cahterine, CEO PT Leadership Island Indonesia. Disana disepakati pembangunan Kepulaian WIdi itu akan dikembangkan dengan tujuh konsep pembangunan. Bandara mini dan pelabuhan menjadi fasilitas pertama yang akan dibangu. 

Untuk menuju ke Kepulauan Widi, bisa ditempuh menggunkan kapal laut  dari Pulau Bacan. Waktu tempuhnya kurang lebih 3 jam dari Pelabuhan Laut Babang, Labuha, Pulau Bacan. Dari Ternate ke Pulau Bacan, bisa naik pesawat dengan waktu temuh sekitar 40 menit.Perjalanannya memang cukup panjang, tetapi itu akan sepadan dengan pengalaman yang akan  dapatkan. Belum banyak traveler yang mengeksplorasi keindahan Pulau Widi. Penasaran dengan keindahannya, anda bisa datang dan bukti sendiri di Maluku Utara. (bw)

Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Pulau Widi, Sekeping "Surga" dari Maluku Utara

Terkini

Topik Populer

Iklan